Serasa Menampar Wajahku (Sebuah Kisah)

YUK BAGIKAN:

Kisah untuk banyak bersyukur > "Dan sedikit sekali dari hamba-hambaKu yang mau menjadi hamba yang bersyukur,"

Serasa Menampar Wajahku

Hanya ilustrasi - diambil dari Pixabay -

Waktu sudah menunjukkan pukul 21.15 menit, sudah terasa malam bagi kami yang memang tinggal di ujung sebuah desa

Sambil menenteng sekotak pizza pesanan dan masih mencari rumah yang memesan pizza. Sepuluh menit saya bolak balik di area itu mencari rumah yang dituju akhirnya ketemu juga.

Setelah menyampaikan pesanan pizza dan kaki ini hendak melangkah pergi meninggalkan rumah tiba-tiba telinga ini menangkap lantunan suara.

Terdengar Kalamullah sedang dibaca, spontan hati dan mata langsung mencari dari arah mana suara itu berasal.

Tak butuh waktu banyak, ternyata suara lantunan firman Allah itu berasal dari depan rumah yang tadi memesan pizza.


Bak orang yang sedang lalai kemudian mendapat tamparwn keras dari orang yang menasehati, ya seperti itulah perasaan yang muncul dari hati saat itu. Kenapa?

Suara bacaan Kalamullah itu berasal dari sebuah rumah 'mewah' (mepet sawah) dengan ukuran rumah yang kecil, terbuat dari geribik bambu yang sudah terlihat usang, sangat jauh dari kata 'ideal' untuk ukuran rumah seorang ikhwan Salafy.

Terpancar cahaya lampu dari dalam rumah, bahkan sebagian dalam rumah terlihat dari luar karena banyak geribik yang sudah patah dan rusak.

Namun dari keterbatasan dan kesederhanaan itu, sang pemilik rumah tidak lupa untuk bersyukur kepada Allah dengan berdzikir membaca Alquran, yang dengannya Allah akan menambahkan nikmat kepada seorang hamba dan diberikan hati yang tenang.

Subhanallah,,,,
Bersyukurnya mereka yang mau bersabar, bahkan bersyukur dengan segala apa yang Allah takdirkan untuknya.

Teringat firman Allah yang menyebutkan perkataan Iblis -la'natullah-

ثُمَّ لآتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ

"Kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur,"

Dengan segala keterbatasan sang pemilik rumah tidak lupa dengan beribadah membaca Alquran.

Sungguh benar apa yang terjadi saat ini, berapa banyak kaum muslimin mereka mendapatkan apa yang ada di dunia ini, namun banyak diantara mereka pula lalai dari membaca buku pedoman hidup mereka (Al Qur'an) selama mereka hidup di dunia ini. Bahkan bisa kita sebutkan dan ini bukanlah sebuah aib, berapa banyak diantara kaum muslimin yang kondisi dan keadaannya jauh lebih baik dari yang kita sebutkan, tapi mereka tidak mampu untuk membaca Al Qur'an, bukan hanya orang tuanya, anak-anak merekapun juga demikian. Benarlah apa yang Allah firmankan:

وَقَلِيلٌ مِنْ عِبَادِيَ الشَّكُورُ

"Dan sedikit sekali dari hamba-hambaKu yang mau menjadi hamba yang bersyukur,"

Hanya beberapa detik saja saya mengarahkan mata ini kerumah tersebut. Lalu kaki ini melangkah bersama gelap dan dinginnya malam seraya mata ini tak sengaja menoleh ke kanan dan ke kiri, membandingkan rumah-rumah sekitar dengan rumah yang sangat sederhana tadi.

Namun semua rumah yang saya lewati sudah sangat sepi, tidak ada terdengar aktivitas didalamnya. Ya,, mungkin karena rumah mereka terbuat dari tembok tebal dan rapat sehingga jika mereka membaca Alquran tak sampai terdengar sampai diluar (gumam hati ini)

Sesampainya dirumah, saya hanya bisa memperhatikan rumah yang saya tempati, meskipun rumah yang saya tempati bukanlah milik saya tapi kondisinya jauh sangat lebih baik dan lebih nyaman untuk beristirahat daripada rumah yang terdengar bacaan Al Qur'an tadi.

Berapa banyak Al Qur'an yang sudah saya baca dirumah ini?

Saya bersyukur ya Allah, dengan kejadian ini Allah mengingatkan saya bahwa saya jauh lebih wajib untuk bersyukur dengan apa yang ada saat ini.

Benarlah apa yang disabdakan Rasulullah -shallallahu alaihi wasallam-

انْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ أَسْفَلَ مِنْكُمْ، وَلَا تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ، فَهُوَ أَجْدَرُ أَنْ لَا تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ». مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ.

"Pandanglah orang yang berada di bawahmu (dalam masalah harta dan dunia) dan janganlah engkau pandang orang yang berada di atasmu (dalam masalah ini).

Dengan demikian, hal itu akan membuatmu tidak meremehkan nikmat Allah padamu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Jika kita melihat mereka yang bergelimang harta kita akan lupa dan merasa kurang atas apa yang Allah berikan kepada kita.


Sebagai penutup sekaligus doa sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam :

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ فِعْلَ الْخَيْرَاتِ، وَتَرْكَ الْمُنْكَرَاتِ، وَحُبَّ الْمَسَاكِيْنِ، وَأَنْ تَغْفِرَ لِيْ وَتَرْحَمَنِيْ، وَإِذََا أَرَدْتَ فِتْنَةَ قَوْمٍ فَتَوَفَّنِيْ غََيْرَ مَفْتُوْنٍ، وَأَسْأَلُكَ حُبَّكَ، وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ، وَحُبَّ عَمَلٍ يُقَرِّبُنِيْ إِلَى حُبِّكَ.

Ya Allah, aku memohon kepada-Mu agar aku dapat melakukan perbuatan-perbuatan baik, meninggalkan perbuatan munkar, mencintai orang miskin, dan agar Engkau mengampuni dan menyayangiku. Jika Engkau hendak menimpakan suatu fitnah (malapetaka) pada suatu kaum, maka wafatkanlah aku dalam keadaan tidak terkena fitnah itu. Dan aku memohon kepada-Mu rasa cinta kepada-Mu, rasa cinta kepada orang-orang yang mencintaimu, dan rasa cinta kepada segala perbuatan yang mendekatkanku untuk mencintai-Mu,"


Purwosari, Rabu, 18 Muharram 1437 H/ 19 Oktober 2016
Penulis memiliki nama dengan huruf depan I dan diakhiri dengan A

Dikutip dari channel @penuhduniailmu

Dipublikasikan oleh:
http://bit.ly/telegramTIC
http://bit.ly/websiteTIC

WA Tholibul Ilmi Cikarang
______________________________

KOMENTAR

BLOGGER

Nama

Adab-Akhlak,105,Akhirat,10,Akhwat,68,Aqidah,200,Arab Saudi,15,Audio,27,Bantahan,78,Bid'ah,37,Biografi,7,Cerita,9,Cinta,7,Dakwah,16,Doa Dzikir,24,Ebook,8,Fadhilah,42,Faedah Ringkas,17,Fiqih,189,Ghaib,10,Hadits,81,Haji-Umroh,7,Hari Jumat,28,Hari Raya,3,Ibadah,50,Info,78,Inspiratif,23,IT,9,Janaiz,5,Kata Mutiara,109,Keluarga,99,Khawarij,20,Kisah,89,Kontemporer,101,Manhaj,83,Muamalah,26,Nabi,6,Nasehat,303,Poster,5,Puasa,33,Qurban,16,Ramadhan,25,Rekaman,1,Remaja,85,Renungan,9,Ringkasan,84,Sahabat,14,Sehat,31,Sejarah,18,Shalat,89,Syiah,24,Syirik,1,Tafsir,23,Tanya Jawab,371,Tauhid,11,Tazkiyatun Nafs,48,Teman,11,Thaharah,11,Thallabul Ilmi,67,Tweet Ulama,3,Ulama,18,Ustadz Menjawab,1,Video,10,Zakat,3,
ltr
item
Happy Islam | Arsip Fawaid Salafy: Serasa Menampar Wajahku (Sebuah Kisah)
Serasa Menampar Wajahku (Sebuah Kisah)
Kisah untuk banyak bersyukur > "Dan sedikit sekali dari hamba-hambaKu yang mau menjadi hamba yang bersyukur,"
https://3.bp.blogspot.com/-YI7yzttVzjw/WHV-C4PcF-I/AAAAAAAAK_4/V8bKgdP-jf0u5eAn2JCI2MroeqE5tD8HgCK4B/s400/gubk.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-YI7yzttVzjw/WHV-C4PcF-I/AAAAAAAAK_4/V8bKgdP-jf0u5eAn2JCI2MroeqE5tD8HgCK4B/s72-c/gubk.jpg
Happy Islam | Arsip Fawaid Salafy
http://www.happyislam.com/2017/01/serasa-menampar-wajahku-sebuah-kisah.html
http://www.happyislam.com/
http://www.happyislam.com/
http://www.happyislam.com/2017/01/serasa-menampar-wajahku-sebuah-kisah.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Afwan tidak nemu LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal Hapus Oleh Beranda PAGES POSTS View All BACA LAGI BIAR TAMBAH FAQIH || FAEDAH LAIN KLIK SIMBOL -> LABEL ARSIP CARI ARTIKEL SEMUA ARTIKEL Afwan, tidak nemu ! Kembali ke Beranda Ahad Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ahad Sen Sel Rab Kam Jum Sab JanuarI Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy