Nahwaran, Kuburan Massal Para Teroris (Khawarij)

YUK BAGIKAN:

NAHRAWAN KUBURAN MASAL PARA TERORIS KHAWARIJ OLEH PASUKAN ALI BIN ABI THALIB

NAHRAWAN KUBURAN MASAL PARA TERORIS


Urat nadi kehidupan manusia di kota kufah berjalan sebagaimana biasa. Akan tetapi, disalah satu sudut kota kufah, sahabat Abu Musa Al Asy'ari Rodhiyallohu 'anhu nampak sedang duduk bersama beberapa orang didepan rumah shahabat Abdullah bin Mas'ud Rodhiyallohu 'anhu. Rupanya, mereka sedang menanti Abdullah bin Mas'ud keluar menuju masjid.

Wahai Abu Abdirrahman, tadi aku melihat sesuatu dimasjid yang belum pernah aku lihat sebelumnya. Dan aku tidak melihat kecuali kebaikan, Walhamdulillah, Kata Abu Musa Kepada Abdullah bin Mas'ud ketika keluar dari rumah.
Lalu, Abu Musa pun menggambarkan apa yang dilihatnya. Sejumlah orang secara berkelompok, sambil menunggu shalat, melakukan dzikir berjama'ah dengan panduan salah seorang diantara mereka. Sambil menghitung kerikil, mereka bertasbih, bertakbir, dan bertahlil.
Lalu, apa yang engkau katakan kepada mereka. Abdullah bin Mas'ud bertanya.
Abu Musa menjawab, Aku tidak mengatakan apa apa, karena menunggu bimbingan anda.
Seharusnya, engkau meminta mereka menghitung hitung kesalahan sendiri. Aku menjamin, kebaikan mereka tidak akan hilang, tegas Abdullah bin Mas'ud.
Sesampainya dimasjid tersebut, Abdullah bin Mas'ud menemui orang orang itu dan mengingkari perbuatan mereka.

Abdullah bin Mas'ud juga sempat menegur keras, wahai umat Muhammad❗️alangkah cepatnya Kalian menuju kehancuran❗️Lihatlah, para shahabat Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam masih banyak yang hidup. Pakaian Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam belum usang dan periuk beliau pun masih belum pecah. Apakah kalian berada diatas ajaran yang lebih baik dari ajaran Muhammad❓Ataukah kalian ingin membuka pintu kesesatan❓

Demi Allah, Wahai Abu Abdirrahman. Kami tidak menginginkan kecuali kebaikan❗️Mereka berkilah.
Abdullah bin Mas'ud menyatakan, sungguh banyak orang yang menginginkan kebaikan, namun mereka tidak memperolehnya. Sesungguhnya Rasulullah Sholallohu 'Alaihi Wasallam pernah menyampaikan kepada kami tentang akan munculnya sekelompok orang yang pandai membaca Al Qur'an, namun tidak melewati tenggorokannya. Demi Allah, saya tidak tahu barangkali mayoritas mereka malah berasal dari kalian. Setelah itu, Abdullah Bin Mas'ud pergi meninggalkan mereka. (Sunan Ad Darimi 68-69).

Amr Bin Salamah perawi kisah diatas bercerita, kami menyaksikan sendiri, ternyata mayoritas orang yang ikut dalam dzikir berjama'ah itu bergabung bersama kaum Khawarij dan ikut MEMERANGI KAMI DALAM MEDAN NAHRAWAN.

Inilah firasat seorang shahabat muliaBid'ah yang dianggap kecil, boleh jadi akan menyeret pelakunya kepada Bid'ah yang lebih besar. Kata kata Abdullah bin Mas'ud diatas, akhirnya terbukti kebenarannya dalam PERANG NAHRAWAN, KURANG LEBIH ENAM TAHUN SETELAH BELIAU MENINGGAL DUNIA.

Afwan bagian 2 skip, lanjut part 3

ALI BIN ABI THALIB BERUSAHA MENASEHATI


Rasa cinta dan kasih sayang Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu terhadap umat tidak cukup sampai disitu. Beliau tidak langsung mengambil langkah perang dan kekerasan kepada kaum Khawarij. Setelah mengutus Ibnu Abbas Rodhiyallohu 'anhu, Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu sendiri berangkat untuk menemui mereka dan berdiskusi. Dari hasil diskusi tersebut, terjadi beberapa kesepakatan.

Hanya saja, kaum khawarij salah paham❗️ Mereka menyangka Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu telah rujuk dan menolak hasil tahkim dalam perang shiffin.

Berdasarkan salah paham khawarij, mereka pun bersedia kembali ke kufah dan bergabung bersama pasukan Ali bin Abi Thalib. Akan tetapi, setelah dua hari berada di kufah, akhirnya kaum khawarij mengerti bahwa Ali bin Abi tholib Rodhiyallohu 'anhu tetap mematuhi dan menghormati hasil tahkim pada perang shiffin, setelah mendengar tentang salah paham khawarij, beliau langsung berpiidato untuk menjelaskan sikap beliau atas hasil tahkim.

Hingga pada saat Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu menyampaikan khutbah dimasjid, orang orang khawarij berbuat onar dengan berteriak teriak dari seluruh sudut masjid dengan mengatakan, Tidak ada hukum kecuali Hukum Allah. Setelah itu, mereka pun keluar meninggalkan masjid.

Kata kata yang benar, sayang tujuannya adalah kebatilan, demikian kata Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu ketika mendengar teriakan kaum Kahwarij.

Ketika peristiwa tersebut terjadi, Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu masih memilih bersikap lembut dan penuh cinta. Beliau malah memutuskan, Sesungguhnya masih ada hak kalian (kaum khawarij) pada kami. Kami tidak akan menghalangi hak harta Fa'i selama kalian masih bersama kami. Kami tidak akan mengahalangi kalian dari masjid, dan kami tidak akan memulai untuk memerangi kalian selama kalian tidak memulai untuk memerangi kami.
Benci kaum Khawarij justru dibalas dengan sikap cinta kasih oleh Ali bin Abi Thalib❗️

Oleh sebab itu, beberapa sahabat dan tabi'in masih terus masih menyadarkan kaum Khawarij. Akan tetapi, hidayah memang mutlaq berada ditangan Allah. Manusia hanya berkewajiban untuk berusaha. Allahul Musta'an.

KONSOLIDASI KAUM KHAWARIJ


Langkah kaum khawarij berikutnya adalah melakukan Konsolidasi kekuatan. Hal itu diselenggarakan di rumah Abdullah bin Wahb Ar Rasibi, sebelum mengangkat panglima besar, mereka terlebih dahulu mendengarkan khutbah penyemangat dari beberapa orang yang dianggap sebagai tokoh. Tiba saatnya pemilihan panglima tertinggi, masing masing menolak dan mengalihkannya kepada orang lain.

Hingga akhirnya Abdullah bin Wahb Ar Rasibi yang terpilih sebagai pemimpin besar. Saat menerima permintaan tersebut, dia berujar, Demi Allah❗️Aku menerima jabatan ini bukan karena cinta dunia. Aku pun ketika menolak jabatan ini bukan takut mati❗️
Dikalangan mereka, Abdullah bin Wahb memang pantas untuk diangkat sebagai pemimpin besar. Sebab dia memiliki kepandaian, kefasihan, keberanian, dan kesungguhan dalam beribadah. Abdullah bin Wahb tercatat sebagai bagian dari pasukan sa'ad bin Abi Waqosh Rodhiyallohu 'anhu ketika penaklukan irak, akan tetapi, Berikutnya ia akan terbunuh dalam perang Nahrawan sebagai pemimpin besar kaum Khawarij.

Peristiwa konsolidasi tersebut terjadi bulan Syawal tahun 37H. Sejak saat itu, orang orang tersebut secara resmi telah menanggalkan baiat kepada Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu ' anhu.
Langkah mereka berikutnya adalah memilih dan menentukan basis wilayah yang akan diajdikan sebagai landasan perjuangan. Selain itu, mereka juga ingin menghimpun orang orang yang sepaham disebuah lokasi tersendiri, dalam rangka memudahkan konsolidasi.

Perintah pun dijatuhkan oleh panglima mereka agar setiap yang sepaham keluar meninggalkan kota kufah secara sembunyi sembunyi lalu berkumpul didaerah Nahrawan. Hal itu dilakukan mereka, karena khawatir orang tua dan sanak kerabat akan menghalangi dan mencegah usaha mereka.
Sedikit demi sedikit kekuatan mereka mulai tergalang dengan bertahap. Hingga akhirnya mereka merasa kuat dan bermarkas di Nahrawan.

Dalam kondisi semacam ini, Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu tetap menempuh langkah persuasif dan tidak mengambil langkah keras dalam menghadapi mereka. Hal itu sesuai janji dan jaminan Ali sebelumnya bahwa beliau tidak akan memerangi mereka kecuali bila didahului.

PERTEMUAN DAUMATUL JANDAL


Diantara hasil tahkim dalam perang shiffin adalah kedua pasukan, baik pasukan Ali maupun Pasukan Mu'awiyah, kembali kenegrinya masing masing dan menyudahi peperangan. Setelah itu, pembicaraan dan musyawarah akan dilanjutkan dikemudian hari, ditempat yang disepakati. Saat itu, daerah Daumatul Jandal yang dipilih karena letaknya yang berada ditengah tengah antar kufah dan Syam.

Pada waktu yang telah disepakati utusan kedua belah pihak datang ke Daumatul Jandal. Akan tetapi, tidak ada kesepakatan yang bisa diperoleh dan disetujui bersama oleh kedua belah pihak. Semua itu sudah ditakdirkan Allah. Dengan demikian, Ali bin Abi tholib berencana untuk menggerakkan pasukan menuju syam, seluruh pasukan kemudian ditempatkan didaerah An Nakhilah, tidak jauh dari kota Kufah.

Pada saat pasukan Ali bersiap siap menuju syam, Kaum Khawarij yang berada di Nahrawan semakin menjadi jadi ulah jahatnya. Beberapa penasehat militer Ali lalu menyarankan agar terlebih dahulu menumpas gerakan Khawarij di Nahrawan sebelum berangkat menuju syam. Sebab, semua khawatir jika pasukan diberangkatkan terlebih dahulu menuju syam, hal itu akan dimanfaatkan oleh kaum khawarij untuk melakukan kerusakan dikota kufah dan sekitarnya.

Terjadilah kesepakatan: menunda ke syam dan menumpas khawarij di nahrawan. Dan kesepakatan tersebut pun menghasilkan kebaikan yang besar untuk pasukan Ali juga untuk pasukan Syam, terang ibnu Katsir menilai keputusan Ali.

Sebab, berdasarkan keputusan tersebut, perang antara pasukan Ali dan Pasukan Mu'awiyah untuk yang kedua kalinya dapat dihindarkan.

MENGAPA AKHIRNYA ALI BIN ABI THALIB MENUMPAS KHAWARIJ DI NAHRAWAN?


Rencana Ali bin Abi Thalib yang menumpas khawarij di nahrawan sebelum bergerak menuju syam disebabkan ulah mereka sendiri. Kaum Khawarij dinahrawan telah melakukan berbagai pembunuhan dan perampokan. Sebab, mereka telah menghalalkan darah dan harta orang orang yang tidak sepaham.

Salah satu pembunuhan keji yang mereka lakukan adalah pembunuhan shahabat Abdullah bin Khabbab bin Al Arats. Ketika itu, Abdullah bin Khabbab sedang melakukan perjalanan bersama seorang budak wanita miliknya yang sedang mengandung.

Diperjalanan, sekelompok Khawarij di bashrah yang ingin bergabung ke nahrawan melihat mereka. Ketika kaum khawarij mengetahui bahwa beliau shahabat Nabi, dan saat itu beliau memuji Abu Bakar, Umar, Utsman, dan Ali, Kaum Khawarij menjadi emosi lalu membunuh beliau.

Budak wanita yang sedang mengandung itu pun tidak luput. Setelah mereka membunuhnya. Perut budak itu dibelah dan janinnya dikeluarkan. Na'udzubillah minal fitan.

Pembunuhan yang dilakukan oleh kaum khawarij bukan hanya itu saja❗️sehingga, kecemasan dan kekhawatiran pun mulai dirasakan oleh kaum muslimin. Akhirnya, Ali bin Abi Thalib pun bertekad untuk menumpas mereka.

MENUJU NAHRAWAN


Bulan Muharram tahun 38 H, Ali bin Abi Thalib beserta seluruh pasukannya bergerak menuju Nahrawan, Beliau memerintahkan untuk membuat perkemahan disisi barat sungat Nahrawan. Sementara itu, kaum Khawarij mendirikan benteng pertahanan disisi timur sungai. Sejumlah pasukan khawarij dari Bashrah juga turut bergabung bersama mereka di Nahrawan.

Selama itu, Ali bin Abi Thalib masih berusaha untuk membujuk kaum Khawarij agar tunduk kepada hukum Islam. Ali meminta kepada mereka agar menyerahkan orang orang yang melakukan pembunuhan sehingga Qishas bisa ditegakkan.

Kami semua yang telah melakukan pembunuhan, seperti itu kaum kahwarij mensikapi tawaran Ali bin Abi Thalib.

Beberapa orang shahabat juga berusaha memberikan nasihat untuk mereka. Namun, kaum khawarij tetap bersikap seolah olah mereka sedang memperjuangkan kebenaran. Bahkan, seorang utusan Ali bin Abi Thalib dibunuh oleh mereka.

DARAH MEMBASAH DI NAHRAWAN

Setelah berusaha semaksimal mungkin untuk menghindari pertempuran, akhirnya Ali Bin Abi Thalib pun memerintahkan pasukannya untuk menyeberangi sungai Nahrawan. Sebelum berangkat, Ali bin Abi Thalib berpidato dihadapan seluruh pasukannya untuk memberikan motivasi dan semangat jihad. Bahkan Ali bin Abi Thalib menyampaikan sebuah hadits yang beliau pernah dengar dari Rasulullah tentang sekelompok orang yang akan berbuat kekacauan.

Saat berpidato, beliau menilai bahwa ciri ciri yang disebutkan oleh Rasulullah Sholallohu 'Alaihi Wasallam tentang sekelompok orang yang akan berbuat kekacauan.

Saat berpidato, beliau menilai bahwa ciri ciri yang disebutkan Rasulullah Sholallohu 'Alaihi Wasallam ditemukan pada kaum khawarij di Nahrawan. Salah satu cirinya, diantara mereka ada al mukhdaj: seorang yang bagian atas salah satu lengannya seperti payudara perempuan dan diatasnya ada beberapa helai ramput putih❗️

Kedua pasukan telah berhadapan Formasi tempur kaum Khawarij disusun dengan sayap Kanan dipimpin oleh zaid bin Hisn At Tha'i, sayap kiri dipimpin Syuraih bin Aufa, pasukan berkuda dikomandani oleh Hamzah bin Sinan, sementara pasukan invanteri mereka dipimpin oleh Hurqush bin Zuhair.

Sementara Ali bin Abi thalib menunjuk hijr bin Adi sebagai panglima sayap kanan dan  memilih Syibts bin Rib'i dan Ma'qil bin Qais untuk mengendalikan sayap kiri. Sementara pasukan berkuda dipimpin oleh pasukan Shahabat Abu Ayub. Adapun pasukan infantri pihak Ali dikomandani oleh Abu Qotadah Al Anshari.

Sementara itu, pasukan bala bantuan dari madinah yang berjumlah 700 prajurit diserahkan Ali kepada Qais bin Sa'ad bin Ubadah.

Sebelum meletus pertempuran, Ali bin abi Thalib juga memerintahkan kepada Abu Ayub untuk  mengibarkan bendera Amaan (Jaminan keamanan), serta mengumumkan kepada kaum khawarij, Barang siapa datang kebawah bendera Amaan, maka ia dijamin keselamatannya. Demikian juga yang meninggalkan medan lalu menyingkir ke kufah dan madain, ia pun dijamin keselamatannya. Sebab, kami tidak punya keperluan dari kalian, kecuali orang orang yang telah membunuh saudara kami.

Keputusan dari Ali bin Abi Thalib ternyata cukup berhasil. Terbukti, sejumlah besar dari mereka kemudian memutuskan untuk menyingkir dan tidak melibatkan diri dalam pertempuran. Dari 4000 orang khawarij, akhirnya  berkurang dan hanya menyisakan 1000 orang saja.

Pemimpin besar khawarij, Abdullah bin Wahb Ar Rasibi terus membakar dan memprovokasi kaum khawarij untuk segera maju dan menyongsong pasukan Ali.

Ali memerintahkan agar pasukan berkuda mengambil posisi garis depan, kemudain diikuti oleh pasukan infanteri. Ali tak lupa berpesan kepada pasukannya untuk tidak mendahului menyerang. Sementara kaum khawarij memposisikan pasukan pemanah berada digaris paling depan.

Sambil berteriak teriak, Tidak Ada hukm kecuali hukum Allah, Kaum Khawarij bergerak menyerang pasukan Ali bin Abi Thalib. Maka pasukan berkuda Ali segera menyambut mereka. Setelah semakin dekat, pasukan Berkuda Ali memecahkan diri menjadi dua bagian, kekanan dan kekiri arah mereka.

Gerakan pasukan berkuda ini dilanjutkan dengan aksi pasukan panah Ali yang segera menghujani Khawarij dengan Anak anak panah. Kaum Khawarij terkejut dengan gerak pasukan Ali. Setelah itu, dari sisi kanan dan kiri, pasukan berkuda Ali menjepit kaum Khawarij, dibantu dengan pasukan panah Ali yang berhadap hadapan dengan kaum Khawarij.

Habis sudah pasukan Khawarij❗, Tokoh tokoh penting mereka terbujur kaku dimedan Nahrawan. Sebagian dari mereka ada yang terluka dan sebagian kecil berhasil melarikan diri. Sementara korban meninggal dari pasukan Ali hanya beberapa orang saja.

Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu melarang pasukannya untuk mengejar orang orang yang melarikan diri. Beliau juga memerintahkan agar orang orang khawarij yang terluka untuk diobati, lalu dikembalikan kepada keluarga masing masing, yang meninggal dikuburkan, harta mereka tidak dirampas, dan tidak menawan mereka.

Subhanallah..

Sikap benci Khawarij dihadapi dengan sikap kasih Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu.

Apakah mereka kafirSeseorang bertanya kepada Ali saat itu. Ali menjawab, Tidak, justru mereka ingin menghindari kekafiran. Kalau begitu mereka kaum munafiqin❓Tanya yang lain. Ali menerangkan, bukan❗️kaum munafiqin tidak berdzikir kepada Allah kecuali sedikit saja.
Kalau begitu, siapakah mereka❓Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu ditanya.
Beliau menjawab, sekelompok orang yang bughot (memberontak) kepada kita maka, kita pun memerangi mereka.

SABDA RASULULLAH SHOLALLAHU 'ALAIHI WASALLAM BENAR BENAR TERJADI


Setelah pertempuran usai, Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu memerintahkan untuk mencari Jasad Al Mukhdaj. Setelah beberapa orang mencari, mereka melaporkan kepada Ali bahwa jasad orang yang dimaksudkan Ali dengan ciri ciri Yang pernah disebutkan Rasulullah tidak ditemukan.

Namun, Ali tetap memerintahkan untuk mencarinya kembali. Bahkan, Ali bin Abi Thalib Rodhiyallohu 'anhu turun terjun untuk menemukan jasad orang itu. Ternyata diantara mayat mayat khawarij yang saling bertumpuk berserakan, ditemukan jasad al Mukhdaj. ALI PUN TERLIHAT GEMBIRA DAN SUJUD SYUKUR.

Allah maha benar dan Rasulullah benar benar tealah menyampaikan kebenaran❗️kata kata Ali bin Abi Thalib setelah itu.

Memang benar❗️Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam pernah bersabda tentang kaum Khawarij:

آيتهم رجل أسود إحدى عضديه مثل ثدي المرأة أو مثل البضعة تتدردر

Tanda tanda mereka adalah seorang yang berkulit hitam, bagian atas salah satu lengannya seperti payudara perempuan, atau seperti potongan daging yang bergerak gerak. (HR. Al Bukhari dan Muslim dari Shahabat Abu Sa'id Al Khudri Rodhiyallohu 'anhu).

Dialah Al Mukhdaj yang ditemukan Ali Diantara mayat mayat kaum Khawarij.

Selesai... Alhamdulillah

Referensi:
Al Bidayah Wan Nihayah karya Ibnu Katsir,
Tarikhul Islam Karya Adz Dzahabi,
Al Khawarij Karya Sulaiman Al Gusn,
Irwaul Ghalil 8/118 Karya Al Al bani,
Usdul Ghabah Karya Ibnul Atsir,
Shahih Muslim (1066) karya Muslim Bin Al Hajjaj.

.Penulis Al Ustadz Abu Nasim Mukhtar Bin Rifa'i Hafizhahullahu Ta'ala

Tambahan Admin 
Ciri Ciri Khawarij sebagaimana kisah diatas adalah,
⚔Memberontak kepada pemerintah yang sah,
⚔menghalalkan darah kaum muslimin yang bukan kelompoknya,
⚔menghalalkan harta kaum muslimin yang tidak sepaham dengan mereka.
❗️hendaklah kaum MUSLIMIN berhati hati dari MEREKA, paham TERORIS KHAWARIJ Dimanapun mereka berada. Allahu a'lam.

 Abu Dzar Al Falimbaniy.

Sumber, Qudwah Edisi 10 Vol 01 2013
Klik Join telegram
http://bit.ly/FadhlulIslam
www.salafymedia.com
Publikasi :
WA Fadhlul Islam Bandung

KOMENTAR

BLOGGER

Nama

Adab-Akhlak,105,Akhirat,10,Akhwat,68,Aqidah,200,Arab Saudi,15,Audio,27,Bantahan,78,Bid'ah,37,Biografi,7,Cerita,9,Cinta,7,Dakwah,16,Doa Dzikir,24,Ebook,8,Fadhilah,42,Faedah Ringkas,17,Fiqih,189,Ghaib,10,Hadits,81,Haji-Umroh,7,Hari Jumat,28,Hari Raya,3,Ibadah,50,Info,78,Inspiratif,23,IT,9,Janaiz,5,Kata Mutiara,109,Keluarga,99,Khawarij,20,Kisah,89,Kontemporer,101,Manhaj,83,Muamalah,26,Nabi,6,Nasehat,303,Poster,5,Puasa,33,Qurban,16,Ramadhan,25,Rekaman,1,Remaja,85,Renungan,9,Ringkasan,84,Sahabat,14,Sehat,31,Sejarah,18,Shalat,89,Syiah,24,Syirik,1,Tafsir,23,Tanya Jawab,371,Tauhid,11,Tazkiyatun Nafs,48,Teman,11,Thaharah,11,Thallabul Ilmi,67,Tweet Ulama,3,Ulama,18,Ustadz Menjawab,1,Video,10,Zakat,3,
ltr
item
Happy Islam | Arsip Fawaid Salafy: Nahwaran, Kuburan Massal Para Teroris (Khawarij)
Nahwaran, Kuburan Massal Para Teroris (Khawarij)
NAHRAWAN KUBURAN MASAL PARA TERORIS KHAWARIJ OLEH PASUKAN ALI BIN ABI THALIB
https://4.bp.blogspot.com/-IeCyD-eCTmE/U2Jo30lscbI/AAAAAAAAAlo/GuM_faAPr5E/s320/perang.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-IeCyD-eCTmE/U2Jo30lscbI/AAAAAAAAAlo/GuM_faAPr5E/s72-c/perang.jpg
Happy Islam | Arsip Fawaid Salafy
http://www.happyislam.com/2016/05/nahwaran-kuburan-massal-para-teroris.html
http://www.happyislam.com/
http://www.happyislam.com/
http://www.happyislam.com/2016/05/nahwaran-kuburan-massal-para-teroris.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Afwan tidak nemu LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal Hapus Oleh Beranda PAGES POSTS View All BACA LAGI BIAR TAMBAH FAQIH || FAEDAH LAIN KLIK SIMBOL -> LABEL ARSIP CARI ARTIKEL SEMUA ARTIKEL Afwan, tidak nemu ! Kembali ke Beranda Ahad Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ahad Sen Sel Rab Kam Jum Sab JanuarI Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy